ANDA TERMASUK BOS YANG MANA? BAIK ATAU BURUK?

Menjadi bos yang baik bukan hanya tentang pengalaman kerja. Seorang pemimpin juga membutuhkan soft skill seperti komunikasi yang efektif, kerja tim dan pemecahan masalah. Bos terbaik membawa lencana empati daripada ego dan kekuasaan.

Pemimpin yang baik memotivasi dan menginspirasi karyawan mereka untuk menjadi pekerja yang lebih baik, yang meningkatkan laba perusahaan sekaligus mengurangi pergantian karyawan.

Baca juga artikel : 8 tren komunikasi kepemimpinan yang harus diperhatikan di 2022

Anda sendiri bagaimana? Anda termasuk bos yang buruk atau baik? Perhatikan beberapa ciri-ciri bos buruk berikut ini.

1. Bos yang buruk terlalu banyak mempekerjakan karyawan terbaik mereka.

Membebani karyawan Anda tidak pernah merupakan hal yang baik, tetapi manajer sering membuat kesalahan dengan memaksakan bagian terbesar dari pekerjaan kepada orang-orang terbaik mereka. Ini membuat karyawan terbaik Anda merasa sangat kelelahan.

Salah satu cara terbaik untuk menunjukkan bahwa Anda peduli adalah dengan memberdayakan karyawan Anda untuk terus mengembangkan keterampilan mereka, mendorong diri mereka melampaui zona nyaman mereka, dan mengejar pengembangan profesional. Pertimbangkan untuk menggunakan alat seperti matriks keterampilan untuk melacak kompetensi tim Anda dan memaksimalkan keberhasilan.

2. Bos yang buruk tidak mengakui kontribusi atau menghargai pekerjaan yang baik.

Jangan pernah meremehkan kekuatan tepukan verbal di punggung, seperti “bagus sekali!” atau “kerja bagus!” Anggota tim teratas Anda – yang sudah memiliki motivasi diri untuk melakukan yang terbaik – akan secara konsisten mendorong diri mereka sendiri jika upaya mereka diakui.

Membuat karyawan senang adalah salah satu cara terbaik untuk memastikan kesuksesan perusahaan Anda. Bagi seorang manajer, sebagian besar menjaga karyawan tetap bahagia adalah mencapai keseimbangan yang tepat antara profesionalisme dan empati.

Bos yang hebat merayakan keberhasilan karyawan mereka, menantang mereka untuk belajar dan tumbuh, dan mengakui serta berempati ketika mereka mengalami masa sulit. Tentu saja, budaya yang meningkatkan kepercayaan diri ini dapat memberdayakan beberapa karyawan untuk menjelajahi jalur karir lain yang lebih menarik minat mereka, tetapi penting untuk menunjukkan bahwa Anda peduli dengan kesuksesan mereka bahkan ketika mereka beralih ke peluang berikutnya.

Baca juga Artikel : perlukah manajer mengukur employee stisfaction

3. Bos yang buruk tidak menghormati komitmen mereka.

Salah satu kesalahan terbesar yang dapat Anda lakukan – dalam bisnis dan kehidupan – adalah tidak menepati janji. Dengan setiap komitmen yang Anda junjung tinggi kepada karyawan Anda, Anda menjadi lebih dapat dipercaya dan diandalkan di mata mereka.

Jika Anda gagal menepati janji, karyawan Anda mungkin akan melihat Anda sebagai orang yang tidak peduli. Dan karena Anda tidak menghormati janji yang telah Anda buat, mengapa mereka harus merasakan kesetiaan kepada Anda?

4. Bos yang buruk mempekerjakan dan mempromosikan orang yang salah.

Karyawan pekerja keras ingin bekerja dengan individu yang berpikiran sama. Jika Anda tidak meluangkan waktu dan upaya untuk mempekerjakan orang-orang baik untuk bergabung dengan tim – atau, lebih buruk lagi, jika Anda mempromosikan orang yang salah – itu bisa menjadi tamparan besar di wajah para pekerja berkualitas tinggi Anda.

5. Bos yang buruk mengambil semua pujian.

Katakanlah Anda memiliki tim fantastis yang telah bekerja berjam-jam untuk menyelesaikan proyek penting. Hasilnya, proyek ini sukses, dan semua orang merayakannya. Suasana bahagia itu karena rasa pencapaian bersama.

Jangan menjadi bos yang mengambil semua pujian untuk upaya tim. Sebaliknya, tunjukkan penghargaan Anda kepada karyawan. Luangkan waktu untuk berterima kasih kepada semua anggota tim yang berkontribusi dan memuji mereka secara terbuka. Semakin dihargai perasaan karyawan Anda, semakin banyak upaya yang akan mereka lakukan untuk proyek masa depan.

6. Bos yang buruk gagal menetapkan harapan.

Bos yang baik melihat gambaran besarnya. Mereka memahami keseluruhan proyek yang ada dan mendelegasikan tugas untuk menyelesaikan pekerjaan menggunakan kekuatan masing-masing anggota tim.

Sangat penting untuk mengomunikasikan peran setiap anggota tim, kuota kerja, dan alat yang diperlukan untuk menyelesaikan setiap proyek. Harapan yang jelas akan membantu karyawan Anda tetap terlibat dan produktif.

7. Bos yang buruk tidak menerima ide-ide baru.

Bos yang baik mendengarkan karyawan mereka. Meskipun Anda mungkin tidak ingin menerapkan setiap ide yang disarankan oleh karyawan Anda, Anda tetap harus mempertimbangkan masukan mereka. Pekerja Anda berada di parit hari demi hari; mereka mungkin memahami efisiensi dan moral tempat kerja secara mendalam.

Jika karyawan merasa tertahan di tempat kerja, mereka mungkin mulai merasa terkekang dalam kehidupan pribadi mereka juga, yang menyebabkan kurangnya kepercayaan diri atau keinginan untuk maju dalam karir mereka. Untuk menumbuhkan budaya kolaborasi dan kreativitas, pastikan tim Anda tahu bahwa Anda terbuka terhadap umpan balik dan menghargai kritik atau saran yang membangun.

Anda termasuk bos yang mana?

Kepemimpinan adalah sebuah proses; para pemimpin terbaik secara konsisten belajar, tumbuh, dan mengevaluasi diri.

Menghormati karyawan Anda dan memperlakukan mereka dengan baik akan membawa kebahagiaan dan kesuksesan mereka, kesuksesan Anda sebagai manajer, dan kesuksesan perusahaan Anda secara keseluruhan.

“PERCAYAKAN MANAJEMEN PERUSAHAAN ANDA DI SINI”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s