Arsip Kategori: Distributorship Management

BELAJAR DARI STEVE JOBS SANG PENDEKAR APPLE

Memorial ” Steve jobs” legendaris leader Apple

Ketika Anda memikirkan pemimpin bisnis modern yang hebat, Steve Jobs kemungkinan besar akan segera muncul di benak Anda.

Visioner Apple adalah legenda untuk kejeniusan teknis dan kecakapan kepemimpinannya.

Jobs meninggal pada tahun 2011, namun warisannya masih terasa sampai sekarang. Dan pelajaran dari gaya kepemimpinannya masih dapat bermanfaat bagi orang-orang lebih dari satu dekade kemudian:

Fokus. Fokus. Fokus.

Kami terus-menerus terhubung, yang membuatnya mudah teralihkan oleh berita, ide, dan kemungkinan. Tapi Steve Jobs tahu untuk fokus pada hal-hal yang paling penting. Dia terkenal mempersempit ruang lingkup Apple dengan grid dua kali dua. Di kolom atas, ia menulis Konsumen dan Pro; dia memberi label pada baris Desktop dan Portable. Steve mengatakan kepada timnya untuk fokus pada empat produk hebat, satu di setiap kotak. Alih-alih membuat jaring lebar, dia ingin Apple fokus pada empat produk utama dan melakukannya dengan baik.

Pada tahun 2022, Singkirkan semua gangguan dan fokuslah untuk melakukan beberapa hal dengan sangat baik. Fokus pada hal yang paling penting.

Info webinar : Body language in selling skill

Jangan Pernah Berhenti Penasaran Dan Kreatif

Steve Jobs memprioritaskan untuk melatih kreativitas dan rasa ingin tahu sebagai bagian dari kehidupan sehari-harinya. Dia percaya kreativitas datang dengan menjadi spontan dan keluar dari jadwal khas Anda. Bukan hal yang aneh melihatnya berjalan-jalan di sekitar kampus Apple atau bahkan mengadakan pertemuan saat kelompok itu berjalan untuk menjernihkan pikiran.

Kita dapat mengikuti contoh Steve Jobs hari ini dengan mencampuradukkan berbagai hal, mengubah pemandangan kita, dan menyaksikan ide-ide mengalir masuk. Tetap ingin tahu dan kreatif berasal dari mencoba hal-hal baru, mengajukan pertanyaan, dan menggoyahkan sesuatu.

Yuk segera Daftar KLIK DI SINI

Tetap lapar tetap bodoh

Salah satu kutipan Steve Jobs favorit saya berasal dari pidato kelulusan yang dia berikan di Stanford ketika dia memberi tahu para lulusan untuk “Tetap lapar, tetap bodoh.” Tetap bersemangat, ambil risiko, terus dorong menuju tujuan Anda. Tetap haus akan kesuksesan dan kemajuan. Tetap bodoh dan mencoba hal baru.

Jobs memulai Apple di garasi tetapi dipaksa keluar dari perusahaan satu dekade kemudian. Dia tidak menyerah dan akhirnya kembali untuk menyelamatkan Apple dari ambang kebangkrutan dan mengubahnya menjadi perusahaan teknologi paling berharga di dunia. Dia bisa saja pergi ketika keadaan sulit, tetapi dia bertahan dengan itu. Ketangguhan dan keuletan itu adalah keterampilan yang sama berharganya saat ini seperti beberapa dekade yang lalu.

Mungkin tampak lebih sulit untuk tetap lapar dan bodoh hari ini, tetapi itu masih mungkin. Ambil risiko untuk diri sendiri dan perusahaan Anda. Tetap bodoh dengan ide-ide baru yang belum tentu sesuai. Dan apa pun yang Anda lakukan, tetaplah lapar. Ingatlah tujuan, sasaran, dan hasrat Anda. Semoga bermanfaat.

Informasi lebih lengkap : klik di SINI

Semoga artikel di atas bermanfaat, apabila pembaca membutuhkan informasi lebih lanjut dan membutuhkan pelatihan terkait kepemimpinan seperti Leadeship & managerial skill, supervisory management, pembangunan tim marketing digital dan distributorship management, serta konten-konten terkait digital untuk pemasaran produk Anda, silahkan hubungi kami di SINI.