CARA HRD MAMPU MEMBANGUN ORGANISASI YANG SUKSES MASA DEPAN

Para pemimpin bisnis kini tengah mengalami pergolakan besar karena krisis COVID-19. Kita semua telah menyaksikan pergeseran skala besar ke pekerjaan jarak jauh, realokasi sumber daya yang dinamis, dan percepatan digitalisasi dan otomatisasi untuk memenuhi kebutuhan individu dan organisasi yang terus berubah.

Baca juga artikel : Bagaimana HRD merekrut Tim Digital marketing

Organisasi pada umumnya telah menghadapi tantangan saat krisis ini. Namun saat kita bergerak ke arah membayangkan era pascapandemi, sistem manajemen berdasarkan aturan lama, mungkin tidak lagi efektif. Agar berhasil pasca pandemic, pebisnis perlu memperkuat kemampuan organisasi untuk mendorong perubahan dalam kepemimpinan, budaya, dan pengalaman karyawan. Lalu bagaimana cara HRD melakukannya? Temukan jawabannya dalam artikel berikut ini.

  1. Masuk ke dalam tujuan organisasi.
    Apa alasan utama keberadaan perusahaan Anda, dan di mana Anda dapat memiliki dampak unik dan positif bagi masyarakat? Sekarang, lebih dari sebelumnya, Anda membutuhkan jawaban yang baik untuk pertanyaan-pertanyaan itu—tujuan bukanlah pilihan, melainkan kebutuhan.
  2. Pikirkan secara mendalam tentang bakat.
    Memasukkan orang-orang terbaik ke dalam peran yang paling penting membutuhkan pandangan yang disiplin di mana organisasi benar-benar menciptakan nilai dan bagaimana talenta terbaik berkontribusi. Pertimbangkan upaya Tesla untuk menciptakan budaya inovasi yang bergerak cepat, atau fokus obsesif Apple pada pengalaman pengguna. Prioritas budaya ini merupakan inti dari agenda nilai perusahaan ini. Peran yang dibutuhkan untuk mengubah prioritas tersebut menjadi nilai sering kali terkait dengan R&D dan diisi dengan orang-orang yang berbakat dan kreatif.
    Untuk mengaktifkan perubahan ini, HR harus mengelola talenta secara ketat dengan membangun kemampuan analitik untuk menggali data guna merekrut, mengembangkan, dan mempertahankan karyawan terbaik.
  3. Menciptakan pengalaman karyawan sebaik mungkin.
    Perusahaan tahu bahwa pengalaman karyawan yang lebih baik berarti keuntungan yang lebih baik. Organisasi yang sukses bekerja sama dengan orang-orangnya untuk menciptakan pengalaman yang dipersonalisasi, otentik, dan memotivasi yang bertujuan untuk memperkuat kinerja individu, tim, dan perusahaan.
    HR memainkan peran penting dalam membentuk pengalaman karyawan. Organisasi di mana HR memfasilitasi pengalaman karyawan yang positif akan lebih mungkin untuk melaporkan kinerja organisasi yang lebih baik, penelitian McKinsey telah menunjukkan. Ini menjadi semakin penting selama pandemi, karena organisasi bekerja untuk membangun moral tim dan pola pikir positif.
  4. Memperkuat kepemimpinan dan membangun kapasitas untuk perubahan.
    Perubahan budaya harus dipimpin oleh bisnis, dengan kepemimpinan yang jelas dan sangat terlihat dari atas, dan pelaksanaannya harus ketat dan konsisten. Perusahaan lebih dari lima kali lebih mungkin untuk memiliki transformasi yang sukses ketika para pemimpin telah menjadi panutan perubahan perilaku yang mereka minta untuk dilakukan oleh karyawan mereka.
  5. Mengadopsi model organisasi baru.
    Agar berhasil, transformasi harus menyentuh setiap aspek organisasi—manusia, proses, strategi, struktur, dan teknologi. HR dapat membantu menciptakan pendekatan berulang dengan mengembangkan elemen inti dari proses manajemen orang, termasuk jalur karir baru untuk tim yang gesit, manajemen kinerja yang diubah, dan pengembangan kemampuan.
  6. Ciptakan tenaga kerja yang fleksibel dan magnetis.
    Laju perubahan teknologi yang semakin cepat memperlebar kesenjangan keterampilan, menjadikannya lebih umum dan lebih cepat berkembang. Untuk bertahan dan mencapai tujuan strategis mereka, semua organisasi perlu melatih kembali dan meningkatkan keterampilan sebagian besar tenaga kerja mereka selama sepuluh tahun ke depan.
    Menurut survei McKinsey 2018, 66 persen eksekutif mengatakan bahwa “mengatasi kesenjangan keterampilan potensial yang terkait dengan otomatisasi/digitalisasi” dalam tenaga kerja mereka setidaknya merupakan “sepuluh prioritas teratas.” HR harus membantu memprioritaskan pergeseran bakat ini.
  7. Buat keputusan yang lebih baik dan lebih cepat.
    Perusahaan yang membuat keputusan pada tingkat organisasi yang tepat dan yang memiliki lebih sedikit lapisan pelaporan cenderung memberikan hasil kualitas, kecepatan, dan kinerja secara konsisten dan dengan demikian mengungguli rekan-rekan industri mereka. Pandemi telah melatih kekuatan pengambilan keputusan yang cepat, karena banyak organisasi harus bergerak secara dramatis lebih cepat daripada yang mereka bayangkan semula.
    Penelitian McKinsey mengungkapkan bahwa karyawan yang diberdayakan untuk membuat keputusan dan yang menerima pembinaan yang memadai dari para pemimpin tiga kali lebih mungkin untuk mengatakan bahwa keputusan yang didelegasikan perusahaan mereka berkualitas tinggi dan cepat.

Baca juga artikel : 3 perubahan proses perekrutan sdm di 2022

Akhir Kata
Saat organisasi masa depan terbentuk, HR akan menjadi kekuatan pendorong bagi banyak inisiatif, memetakan bakat menjadi nilai, membuat tenaga kerja lebih fleksibel, memprioritaskan perencanaan tenaga kerja strategis, dan masih banyak lagi yang perlu dan bisa dilakukan oleh tim HR. Oleh karena itu, memiliki skill manajerial yang kuat akan sangat membantu HR untuk menyongsong masa depan organisasi yang lebih baik.
Anda sebagai HR perlu pelatihan manajerial? Kami siap membantu.

Semoga artikel di atas bermanfaat bagi pembaca, apabila pembaca membutuhkan informasi lebih lanjut dan membutuhkan pendampingan dalam rekrutment SDM Bagian penjualan, silahkan kontak kami di SINI.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s