APA YANG DIMAKSUD DENGAN KEPEMIMPINAN YANG ETIS DAN CARA MELAKUKANNYA ?

Pernahkah Anda memperhatikan bagaimana keputusan jauh lebih sulit ketika Anda mencoba melakukan hal yang benar dan membuat keputusan etis, daripada berfokus pada apa yang paling mudah atau paling praktis? Ini terutama karena “hal yang benar” memiliki arti yang berbeda bagi orang yang berbeda.
Namun membuat keputusan bisnis yang etis semakin penting di dunia saat ini. Berita tentang perilaku pemimpin yang meragukan dapat menyebar ke seluruh dunia dalam hitungan detik, dan menjatuhkan seluruh organisasi.

Sebuah Kontinum dari Perspektif yang Berbeda
Jadi, apa arti “kepemimpinan etis”? Ini jauh lebih besar daripada yang bisa dijelaskan oleh satu definisi sederhana. Dalam masyarakat global kita, apa yang kita sebut ‘kepemimpinan etis’ sebenarnya merupakan rangkaian perspektif yang berbeda. Memahami keseluruhan rangkaian membantu kita melihat pilihan kita dalam konteks yang lebih luas.

Kepemimpinan yang Etis dan Melakukan Hal yang Benar
Ini adalah keuntungan, hukum, karakter, orang, komunitas, planet, dan kebaikan yang lebih besar. Jika kita melihat semua keputusan kita melalui tujuh lensa ini, kita bisa cukup yakin bahwa kita membuat keputusan yang etis. Dan itu bagus untuk bisnis.
Tapi tunggu, apakah dia mengatakan kita harus melakukan hal yang benar untuk menghasilkan lebih banyak uang? Itu tidak terdengar sangat etis. Ketika saya menyuarakan keprihatinan ini, dia menunjukkan bahwa kesuksesan bisnis adalah produk sampingan yang membahagiakan dari pengambilan keputusan etis. Tidak ada yang “cerdik” tentang itu. Padahal, dibimbing oleh etika itu baik.
Itu hanya negatif ketika Anda salah, ketika Anda melanggar prinsip-prinsip etika itu. Ada banyak manfaat positif yang luar biasa dari penerapan nilai-nilai etika yang menurut saya perlu diketahui orang. Ini membantu mereka meningkatkan pembelajaran etis dalam prioritas mereka. Juga, ini memberi tahu mereka bahwa akan ada pengembalian investasi jika mereka meluangkan waktu untuk berinvestasi dalam pembelajaran itu.

Didasarkan pada Data
Dan ini bukan hanya angan-angan. Ini didasarkan pada data. Setiap tahun, ada lebih banyak penelitian yang memberi tahu kita bahwa kepemimpinan etis mendorong kesuksesan organisasi dalam beberapa cara yang sangat kuat. Ini termasuk menarik talenta terbaik, membuat orang tetap terlibat, meningkatkan kepuasan kerja, meningkatkan produktivitas, dan meningkatkan profitabilitas.
Jadi, saya tidak menyarankan mereka melakukannya hanya untuk meningkatkan bisnis. Namun, saya memberi tahu mereka bahwa kepemimpinan etis yang disengaja dan konsisten memberikan keunggulan kompetitif bagi perusahaan. Saya pikir itu membantu mereka melakukan perjalanan.

Setiap Orang Harus Melakukan Hal yang Benar
Setiap orang dalam hierarki harus “peduli dengan etika dan dengan hati-hati melindungi reputasi organisasi.” Banyak masalah utama yang kami lihat di berita terjadi di tingkat layanan pelanggan, di mana orang-orang bekerja langsung dengan pelanggan. Bahkan ketika perusahaan telah mengatakan bahwa mereka berkomitmen pada etika tertinggi dan mereka ingin memperlakukan semua orang dengan hormat, yang benar-benar penting adalah interaksi sehari-hari dengan pelanggan. Jadi nilai-nilai ini harus dihayati setiap hari.

Menyebarkan Pola Pikir Etis
Jadi, apa cara terbaik untuk menyebarkan pola pikir etis ke seluruh organisasi? Nah, ada dua jalan berbeda yang bisa Anda ambil, katanya: pencegahan atau pengobatan.
Pendekatan penyembuhan tidak berhasil, karena pada dasarnya ‘abaikan masalahnya’ dan ketika Anda memiliki skandal etika besar, maka terapkan sistem budaya etis Anda. Tapi sudah terlambat, karena kerusakan telah terjadi dan nilai merek Anda ternoda.
Semoga artikel di atas bermanfaat bagi pembaca, apabila membutuhkan informasi lebih lanjut mengenai artikel ini silahkan kontak ke groedu@gmail.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s