5 LANGKAH YANG DAPAT ANDA LAKUKAN UNTUK MENUTUP KESENJANGAN KETERAMPILAN DI ORGANISASI ANDA

Kesenjangan keterampilan adalah masalah yang mempengaruhi semua orang. Berikut adalah lima langkah yang dapat Anda ambil untuk memahami apa yang perlu disampaikan oleh program pembelajaran Anda dan bagaimana menerapkan solusi yang efektif ke dalam praktik.

1. Kumpulkan Bukti Kemampuan

Sebelum Anda dapat mengembangkan rencana apa pun seputar cara meningkatkan keterampilan, Anda perlu menetapkan dasar dari mana Anda memulai. Anda dapat melakukannya dengan memanfaatkan alat seperti:

  • Skor penilaian atau “nilai” yang diperoleh peserta didik dalam kursus atau modul tertentu.
  • Survei penilaian diri, rekan atau manajer.
  • Penilaian observasional atau video.
  • Contoh karya, dipamerkan dalam portofolio.

Metrik apa pun yang Anda pilih untuk dievaluasi, pastikan Anda menetapkan kerangka kerja yang jelas, termasuk rubrik, daftar periksa, atau peringkat relatif, untuk mengukurnya. Kurangnya konsistensi adalah salah satu hambatan terbesar yang harus dihadapi organisasi di awal perjalanan mereka untuk menutup kesenjangan keterampilan.

Baca juga artikel : 4 cara untuk meningkatkan keterampilan manajerial anda

2. Lakukan Latihan Pemetaan Keterampilan

Pemetaan keterampilan itu penting, berikut prinsip umum yang dapat Anda pertimbangkan saat membangun peta keterampilan untuk bisnis Anda:

  • Mulailah dengan menilai dan mendokumentasikan apa yang sudah Anda lakukan yang sesuai dengan proses pemetaan keterampilan. Apakah Anda sudah memiliki langkah-langkah, bahkan dalam skala kecil, untuk mengumpulkan bukti keterampilan dan merekomendasikan solusi jika Anda mengidentifikasi kesenjangan?
  • Tetapkan baseline dengan melakukan inventarisasi pekerjaan yang saat ini ada di perusahaan Anda dan keterampilan yang terkait dengannya.
  • Gunakan bukti yang sekarang Anda miliki untuk memetakan data keterampilan di setiap level — individu, tim, dan organisasi.
  • Perkirakan pekerjaan yang Anda prediksi akan pensiun selama beberapa tahun mendatang dan pekerjaan yang akan muncul.
  • Bekerja dengan mitra, terutama lembaga pendidikan, untuk mengembangkan bahasa seputar kompetensi yang dapat dipahami semua orang.

Rekomendasi ini dapat berfungsi sebagai titik awal yang sangat baik, tetapi perlu diingat bahwa setiap pengalaman pemetaan keterampilan akan terlihat agak berbeda tergantung dari mana organisasi memulai, apa yang perlu dicapai darinya, dan sejumlah faktor lainnya.

Pemetaan keterampilan adalah proses berulang yang berkelanjutan yang perlu beradaptasi dan berkembang seiring dengan surutnya keterampilan dari waktu ke waktu.

3. Identifikasi Peluang Belajar yang Diarahkan Untuk Menutup Kesenjangan

Sekarang setelah Anda mengetahui di mana Anda harus berada, Anda siap untuk mengambil langkah berikutnya: mencari dan membuat konten pembelajaran, kursus, dan alat yang dapat membantu Anda mencapainya. Ada beberapa pertimbangan yang perlu diperhatikan pada tahap ini:

  • Jika Anda sudah menggunakan teknologi untuk menyeleksi konten yang menarik, proses ini adalah kesempatan yang luar biasa untuk membuat upaya tersebut menjadi lebih kuat, karena mereka mengungkap informasi dan sumber daya yang berpusat pada pengembangan keterampilan prioritas yang telah Anda identifikasi.
  • Carilah kesempatan untuk membuat pengalaman belajar menjadi sosial. Keterampilan lunak menjadi semakin penting, dengan 57% pemimpin senior memberi tahu LinkedIn Learning bahwa keterampilan lunak lebih penting daripada keterampilan keras. Salah satu cara paling efektif untuk memupuk soft skill adalah dengan memberikan kesempatan kepada karyawan untuk berlatih dan berkolaborasi satu sama lain serta saling memberi masukan.
  • Personalisasikan pengalaman dengan membuat jalur pembelajaran khusus berdasarkan area berbeda yang perlu atau ingin ditingkatkan oleh karyawan.

Pada akhirnya, penting untuk memastikan program pembelajaran Anda dapat beradaptasi. Solusi yang Anda gunakan harus berkembang bersama organisasi Anda karena kebutuhannya berubah seiring waktu dan memungkinkan Anda memanfaatkan peluang di masa depan sebaik-baiknya.

Baca juga artikel : 5 tips komunikasi untuk memimpin perubahan yang sukses

4. Ciptakan pengalaman Belajar yang menarik

Kunci untuk menerapkan program pembelajaran yang efektif adalah memastikan bahwa mereka melibatkan karyawan dan pelajar dengan cara yang mendorong perubahan nyata. Penelitian telah menunjukkan bahwa karyawan yang bahagia 12% lebih produktif daripada rekan-rekan mereka dan bahwa perusahaan dengan individu dan tim yang terlibat 21% lebih menguntungkan.

Anda memiliki berbagai alat yang tersedia untuk membantu Anda meningkatkan keterlibatan, termasuk pembelajaran dan penilaian sosial, video, gamification, dan portofolio online.

Penting untuk ditekankan, bagaimanapun, bahwa pembelajaran yang menarik tidak perlu berlebihan. Terkadang, kuis sederhana akan lebih efektif daripada permainan kompleks atau skenario interaktif. Pada akhirnya, ini tentang merancang pengalaman belajar yang memanfaatkan kombinasi taktik untuk membantu Anda mencapai tujuan Anda: memberikan pengetahuan dan pengalaman yang dibutuhkan pelajar untuk meningkatkan keterampilan mereka.

5. Pantau Kemajuan Anda

Anda telah menghabiskan semua upaya ini untuk membuat program pembelajaran modern Anda. Sekarang, saatnya untuk mengukur efeknya. Sediakan dasbor sehingga pemimpin dapat memiliki akses sesuai permintaan ke wawasan yang membantu mereka menilai kinerja. Gunakan analitik untuk melacak metrik yang signifikan dan menjaga program pembelajaran Anda tetap pada jalurnya. Menciptakan peluang untuk bertukar informasi dengan pendidik dan pemangku kepentingan lainnya. Anda bahkan mungkin perlu belajar berbicara dalam bahasa yang sama; misalnya, pemberi kerja biasanya berbicara tentang keterampilan, sementara pendidik lebih suka menyebutnya “kompetensi”.

Belajar adalah sebuah proses yang berkelanjutan. Melacak dampaknya akan membantu Anda mengidentifikasi apa yang berhasil dan apa yang tidak, sehingga Anda dapat mendorong perubahan nyata dan kemajuan yang langgeng bagi organisasi dan karyawan Anda. Pada akhirnya, itulah yang kita semua inginkan.

Akhir Kata

Sebuah organisasi dengan staf yang tidak mencukupi tidak akan mampu mengikuti perkembangan permintaan pasar, mendorong penjualan (dan pendapatan) ke pesaing yang memiliki perlengkapan lebih baik di seluruh kota atau lintas batas. Dan individu yang tidak memiliki keterampilan yang mereka butuhkan untuk melakukan pekerjaan dengan benar memberikan hambatan besar pada produktivitas perusahaan. Inilah yang menjadikan kesenjangan keterampilan harus menjadi tugas yang diprioritaskan oleh semua perusahaan.

Semoga artikel diatas bermanfaat bagi pembaca, apabila pembaca membutuhkan informasi lebih lanjut mengenai meningkatkan keterampilan di perusahaan anda, khususnya di bagian sales dan marketing, silahkan hubungi kami di SINI. Kami siap mendampingi anda.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s