4 CARA MENJADI DAN TETAP KREATIF DI TEMPAT KERJA

Inovasi adalah kata kunci bisnis yang nyata saat ini dan kapanpun. Semua orang tahu bahwa inovasi adalah kunci untuk menjalankan bisnis yang sukses, tetapi kebanyakan orang tidak menganggap diri mereka sangat inovatif.

Lebih buruk lagi, sebagian besar pekerjaan tidak banyak mendorong inovasi. Perusahaan Anda mungkin memuji dan mendorong pemikiran inovatif, tetapi ketika Anda melakukan hal yang sama sepanjang hari, setiap hari, akan sulit untuk tetap berada di ruang kepala yang kreatif.

Jadi bagaimana Anda berinovasi di tempat kerja? Atau, jika Anda berada dalam posisi kepemimpinan, bagaimana Anda mendorong dan mendukung pemecahan masalah yang kreatif?

Baca juga : 7 langkah menciptakan budaya tempat kerja yang fantastis

Sayangnya, kebanyakan orang tidak memiliki jawaban yang baik untuk pertanyaan-pertanyaan itu. Mereka tidak begitu memahami bagaimana inovasi bekerja dan seringkali menghambat proses kreatif tanpa maksud. Akibatnya, bisnis mereka mandek dan mereka tidak mendapatkan hasil yang mereka harapkan.

Kunci untuk menjadi benar-benar inovatif adalah mengambil ide atau solusi yang ada dan menerapkannya pada masalah dengan cara baru. Seperti yang dikatakan Pablo Picasso, “artis yang baik menyalin, seniman yang hebat mencuri”.

Sekarang, Pablo Picasso secara luas dianggap sebagai salah satu seniman paling kreatif dan inovatif dalam sejarah, jadi jelas dia tidak mengatakan, “Untuk menjadi seniman hebat, curi karya orang lain dan cobalah untuk menjadikannya milik Anda sendiri.”

Sebaliknya, dia mendorong seniman untuk mencuri ide—mengambil ide bagus dari konteks aslinya dan menerapkannya dengan cara baru yang inovatif.

Tentu, Anda dapat bergaul dengan baik hanya dengan meniru apa yang dilakukan orang lain, tetapi jika Anda benar-benar ingin menjadi inovatif, Anda harus menemukan cara baru untuk melakukan sesuatu. Cara termudah untuk melakukannya adalah menemukan hal-hal yang berfungsi dalam satu konteks dan menerapkannya dalam konteks yang berbeda.

Membuat Koneksi Baru

Misalnya, iPhone sebenarnya bukan smartphone pertama. Tidak juga Blackberry. Smartphone pertama sebenarnya adalah Simon Personal Communicator:

Dirilis pada tahun 1994—lebih dari 10 tahun sebelum iPhone—komunikator pribadi IBM memiliki layar sentuh dan banyak fitur serta aplikasi yang sama yang kita semua sukai saat ini.

Ponsel cerdas sebelumnya kikuk, canggung, dan secara luas dipandang sebagai mainan bagi kutu buku teknologi. Namun, dari pengalamannya dengan iPod, Steve Jobs tahu bahwa jika dia memberi iPhone tampilan yang ramping, modern, fokus pada faktor keren, dan bukan hanya terpatok pada aspek teknis sebuah telepon, dia bisa mengubah industri ponsel pintar menjadi lebih diminati.

Baca juga artikel : cara mengatasi tingkat stress pada karyawan anda

Pada dasarnya, dia mengajukan pertanyaan, “Bagaimana jika kita melakukan hal yang sama dengan smartphone yang kita lakukan dengan pemutar musik?”

Dengan menemukan tumpang tindih antara apa yang pada saat itu merupakan dua produk yang sangat berbeda, Jobs mampu mengubah industri ponsel pintar. Ide smartphone bukanlah hal baru, tetapi cara iPhone terlihat, terasa, dan dipasarkan adalah hal baru. Dan inovasi sederhana itu mengubah dunia.

Menggabungkan Beberapa Ide yang Ada

Bahkan Thomas Edison, yang menjalankan ribuan pengujian pada ratusan bahan sebelum menyempurnakan bola lampu… sebenarnya tidak menemukan konsep bola lampu itu sendiri.

Penerangan listrik bukanlah hal baru di akhir 1800-an, tetapi Edison mendapat pujian karena dia menemukan cara menggabungkan berbagai ide dengan cara inovatif yang membuatnya jauh lebih aman, lebih terjangkau, dan mudah diakses daripada sebelumnya.

Terlepas dari semua kerja keras Edison, dia berhasil hanya karena dia belajar dari apa yang telah dilakukan orang lain, lalu menemukan cara menggabungkan berbagai hal dengan cara yang baru dan inovatif.

Sebagian besar terobosan besar yang kita rayakan hari ini bukanlah hasil dari inspirasi yang terisolasi. Sebaliknya, mereka terjadi karena seorang inovator membuat koneksi baru menggunakan informasi atau teknologi yang ada.

Lebih sering daripada tidak, inovator yang paling sukses adalah mereka yang menyempurnakan ide—bukan menghasilkan konsep aslinya. Jika Anda terlalu fokus untuk menjadi unik, Anda dapat mengabaikan banyak ide inovatif dan berharga yang mungkin jauh lebih berharga daripada konsep yang benar-benar “asli”.

Memperluas Cakrawala Anda

Dengan semua itu, salah satu cara terbaik untuk menjadi inovatif di tempat kerja adalah dengan terus memperluas wawasan Anda. Jika ada satu hal yang saya pelajari dalam hidup, itu adalah bahwa tidak ada pelajaran yang sia-sia.

Ingin mendapatkan ide pemasaran baru untuk bisnis Anda? Coba lihat bisnis di industri yang sangat berbeda. Siapa tahu? Anda mungkin saja menemukan beberapa ide baru yang tidak pernah dipertimbangkan oleh pesaing Anda.

Ingin meningkatkan efisiensi? Temukan cara untuk membayangi seseorang di industri bervolume tinggi. Rantai makanan cepat saji dan pabrik adalah ahli dalam meminimalkan waktu dan memaksimalkan keuntungan. Bahkan jika Anda tidak dapat menghabiskan waktu di salah satu tempat ini, hanya mempelajari bagaimana mereka melakukan sesuatu dapat memberi Anda beberapa wawasan tak terduga ke dalam proses Anda sendiri.

Mencoba menjadi lebih kreatif dengan lini produk Anda? Cari tahu jenis produk lain yang dibeli pelanggan Anda dan lihat apa yang dapat Anda pelajari dari produk mereka.

Intinya adalah, jika cara termudah untuk berinovasi adalah berdiri di atas bahu orang lain dan Anda hanya dapat memanfaatkan apa yang Anda ketahui, maka semakin Anda memperluas wawasan, semakin mudah untuk membuat koneksi dan menghasilkan ide-ide baru.

Anda tidak dapat mengambil air dari sumur yang kosong dan Anda tidak dapat berinovasi jika Anda menghabiskan seluruh waktu Anda untuk melakukan hal yang sama hari demi hari. Untuk menemukan koneksi baru, Anda harus melakukan dan mengalami hal-hal baru, jadi keluarlah dan coba sesuatu yang berbeda!

Pikirkan Tentang Berbagai Hal dari Berbagai Sudut

Demikian pula, ketika Anda telah melakukan hal-hal dengan cara yang sama untuk waktu yang lama, mudah untuk menjadi terbiasa. Otak Anda diprogram untuk memikirkan hal-hal dengan cara tertentu dan pengulangan semacam itu adalah kebalikan dari kreativitas.

Untuk mengguncang segalanya, Anda harus mundur selangkah dan melihat sesuatu dari perspektif yang berbeda. Jangan takut untuk menjadi liar dan aneh.

Berikut adalah beberapa ide untuk Anda mulai:

  • Jadikan bisnis atau produk Anda menjadi meme.
  • Minta seorang anak untuk menggambarkan bisnis Anda.
  • Tempel teks dari situs web Anda, instruksi manual, iklan, atau ulasan ke dalam generator wordcloud dan lihat apa yang keluar.
  • Munculkan tujuan yang aneh untuk bisnis atau departemen Anda dan kemudian cobalah untuk menemukan setidaknya cara semi-realistis untuk mencapai tujuan itu.
  • Bayangan rekan kerja di berbagai departemen untuk melihat apa yang mereka hadapi sehari-hari.
  • Minta pelanggan untuk mencoba dan menjual produk Anda kepada Anda.

Intinya adalah, Anda perlu menemukan cara untuk memikirkan hal-hal dengan cara baru dan berbeda. Ketika Anda memaksa otak Anda untuk berpikir tentang berbagai hal secara berbeda, Anda memaksanya kembali ke mode pemecahan masalah yang kreatif. Semakin banyak waktu yang Anda habiskan dalam mode itu, semakin besar kemungkinan Anda menemukan ide-ide inovatif.

Saat Anda menjelajahi bisnis Anda dari sudut pandang baru, berhati-hatilah untuk tidak menghancurkan kreativitas Anda. Anda akan memiliki banyak ide buruk, tetapi jika Anda menekan diri sendiri untuk menghasilkan ide-ide bagus dan bukan sekadar memunculkan ide, otak Anda akan beralih dari mode kreatif ke mode “mengevaluasi dan menilai”.

Semakin banyak ide yang Anda dapatkan, semakin sedikit Anda terikat pada ide tertentu dan semakin besar keinginan Anda untuk menemukan solusi baru dan melewati batasan Anda. Dan itulah kunci inovasi yang efektif.

Ketika saya menjalankan sesi brainstorming, saya mendorong orang untuk pergi dengan apa pun yang terlintas dalam pikiran. Menjadi tidak masuk akal. Tertawa. Dorong batas realitas. Sebagian besar ide Anda akan buruk atau benar-benar bodoh, tetapi di tengah semua ide konyol dan irasional, Anda akan sering menemukan beberapa koneksi tidak biasa yang benar-benar inovatif dan pantas untuk dicoba.

Kesimpulan

Inovasi adalah urat nadi bisnis. Anda mungkin dapat meniru apa yang dilakukan orang lain dan bertahan untuk sementara waktu, tetapi jika Anda benar-benar ingin sukses, Anda harus berinovasi.

Bisnis besar telah dibangun dari inovasi yang sangat kecil, jadi ide Anda tidak harus mengubah dunia untuk menjadi berharga. Anda hanya perlu menemukan cara untuk menggabungkan ide dengan cara baru.

Jadi, apakah Anda mencoba membuat strategi pemasaran baru atau memikirkan kembali beberapa aspek lain dari bisnis Anda, kuncinya adalah mencari koneksi baru. Fokuslah menemukan cara untuk meningkatkan apa yang Anda miliki atau mengambil sesuatu ke arah yang baru dan tidak terduga.

Jika Anda berhasil mengembangkan pola pikir seperti ini, seiring waktu akan semakin mudah untuk menemukan ide dan cara baru untuk melakukan sesuatu. Bisnis Anda akan tetap berada di puncak permainan dan Anda akan menciptakan tren, bukan mengikuti trend.

Semoga artikel diatas bermanfaat bagi pembaca, apabila membutuhkan infromasi lebih lanjut yang terkait dengan manajemen bisnis, software accounting, software penjualan agar karyawan semakin kreatif, silahkan hubungi kami di SINI. Kami siap mendampingi anda.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s