ENAM CARA UNIK UNTUK MENINGKATKAN RETENSI PELANGGAN

Anda mungkin telah mendengarnya berkali-kali bahwa akan lebih murah mendapatkan pelanggan saat ini untuk melakukan pembelian berulang daripada mencari pelanggan baru. Ini benar untuk banyak bisnis, terutama di arena e-commerce yang ramai di mana biaya klik dan konversi tampaknya selalu meningkat. Jika Anda belum memasarkan ke pelanggan saat ini setelah penjualan, sekarang adalah waktu yang tepat untuk membangun strategi kohesif untuk retensi pelanggan. Mari kita lihat bagaimana memulainya.
Retensi pelanggan adalah kumpulan aktivitas yang digunakan bisnis untuk meningkatkan jumlah pelanggan tetap dan meningkatkan profitabilitas setiap pelanggan yang ada.


Strategi retensi pelanggan memungkinkan Anda untuk memberikan dan mengekstrak nilai lebih dari basis pelanggan Anda yang ada. Anda ingin memastikan pelanggan yang telah bekerja keras untuk Anda dapatkan tetap bersama Anda, memiliki pengalaman pelanggan yang hebat, dan terus mendapatkan nilai dari produk Anda. Berikut ini beberapa cara yang bisa Anda lakukan untuk meningkatkan tingkat retensi pelanggan mulai hari ini.

  1. Bantu Pelanggan Mencapai Penguasaan Produk
    Penguasaan pengguna melahirkan loyalitas pelanggan, menjadikan pendidikan sebagai strategi retensi yang sangat penting. Keberhasilan pelanggan dimulai saat proses orientasi pelanggan terhadap produk Anda. Di sini, pelanggan mempelajari fitur esoteric atau apapun yang bisa dipelajari dalam produk. Pengetahuan yang mendalam ini memungkinkan mereka menjadi lebih produktif secara drastis menggunakan produk Anda.
  2. Sematkan Produk Anda Ke Dalam Alur Kerja Mereka
    Facebook, Google, Instagram, Youtube, Semua perusahaan ini memiliki satu kesamaan yaitu mereka menciptakan kebiasaan di antara para penggunanya. Jadi bagaimana Anda menciptakan kebiasaan ini di produk Anda sendiri seperti raksasa media sosial? Jika produk Anda memiliki ekstensi browser, aplikasi desktop, atau aplikasi seluler, promosikan melalui email atau pesan dalam aplikasi dan pastikan mudah untuk menambahkannya.
    Dengan membuat pengguna baru mengintegrasikan produk Anda di berbagai platform, Anda meningkatkan kemungkinan produk Anda menjadi bagian yang berulang dalam hidup mereka. Misalnya, pengguna Dropbox baru yang gagal memasang aplikasi seluler tidak akan merasakan manfaat penuh untuk dapat mengakses file di mana saja. Mereka akan mengupload lebih sedikit file, menggunakan lebih sedikit ruang, dan cenderung tidak membayar lebih banyak penyimpanan.
  3. Sematkan Produk Anda Ke Dalam Organisasi Mereka
    Mendorong pengguna baru untuk membangun koneksi bersama di perangkat lunak Anda adalah salah satu cara terbaik untuk membuat produk Anda tahan terhadap persaingan. Dengan menanamkan produk Anda jauh ke dalam alur kerja perusahaan, produk menjadi bagian integral dari bagaimana perusahaan ini beroperasi dan menghasilkan hasil, sehingga mahal untuk disobek.
    Penting untuk mengetahui kapan harus melibatkan orang lain. Anda sebaiknya hanya meminta pelanggan baru untuk mengundang kolega atau rekan satu tim setelah mereka meraih pencapaian, atau menunjukkan bahwa mereka cukup terlibat dengan produk Anda.
  4. Memotivasi Mereka Dengan Fitur-Fitur Baru
    Pelanggan tidak lupa menggunakan produk Anda, mereka kehilangan minat padanya. Ada beberapa fitur yang akan membawa kembali pelanggan, atau setidaknya mempertahankan pelanggan untuk saat ini. Dengan menawarkan gambaran sekilas kepada pelanggan yang berputar tentang apa yang akan dirilis, Anda dapat membuat mereka bersemangat tentang rilis mendatang. Hal-hal yang menginspirasi orang untuk bertahan biasanya adalah fitur yang menghemat waktu, meningkatkan adopsi atau efisiensi, atau menawarkan nilai tambahan tanpa adanya pekerjaan tambahan.
  5. Aktifkan Kembali Pengguna Yang Tidak Aktif
    Jangan menganggap ketidakaktifan sebagai tanda bahwa orang telah kehilangan minat selamanya. Ada banyak gangguan dalam memaksimalkan produk Anda, terutama jika kebiasaan penggunaan tidak ditetapkan dengan kuat.
    Anda dapat menawarkan penawaran sekali jalan atau menunggu produk besar atau pengumuman perusahaan untuk mencoba melibatkan kembali orang. Tetapi bahkan jika Anda berbulan-bulan lagi untuk mendapatkan rangkaian fitur besar berikutnya atau tidak memiliki sesuatu yang baru untuk dipamerkan, masih ada materi berharga yang dapat Anda tawarkan kepada pengguna yang tidak aktif, baik itu konten pendidikan seperti buku atau survei berbayar.
  6. Perlakukan Pelanggan Anda secara Pribadi
    Tip retensi pelanggan berikutnya adalah tentang sesuatu yang tampaknya tidak berguna untuk dikatakan. Pelanggan adalah manusia dengan sentimen dan emosi, dan beginilah seharusnya Anda memperlakukan mereka. Mereka bukan hanya objek yang menghasilkan penjualan. Memang 100% benar bahwa pelanggan memilih untuk membeli produk Anda hanya setelah mempertimbangkan rangkaian produk lain yang tersedia di pasar. Tetapi selalu ada ruang untuk perbaikan.
    Untuk mempertahankan pelanggan, Anda perlu memahami kebutuhan, emosi, dan memiliki sikap empati terhadap mereka. Ini hanya mungkin jika Anda mendengarkan pelanggan Anda daripada hanya membanggakan produk Anda.
    Dengan pemahaman ini, kami lebih peduli dengan pelanggan. Dan perawatan ini tidak boleh dibatasi waktu. Anda harus peka tentang kebutuhan pelanggan Anda dalam jangka panjang. Misalnya. pelanggan yang pernah Anda jual mainan kecil mungkin membutuhkan buku atau alat tulis untuk anaknya setelah anak mereka besar nanti. Jika Anda memiliki sistem yang tepat terpasang di organisasi Anda, maka Anda dapat tetap mendapatkan informasi terbaru tentang kebutuhan pelanggan Anda saat ini dan terus menyarankan atau menjual produk yang sesuai kepada mereka.
    Semoga artikel di atas bermanfaat bagi pembaca. Apabila pembaca adalah bisnis owner, manager dan penentu kebijakan perusahaan dan sedang membutuhkan pembangunan tim penjualan efektif, manajemen penjualan, manajemen terkait Distributor, training penjualan secara off line dan online dan perbaikan sistem manajemen perusahaan, silahkan hubungi kami di htpps://wa.me/6281252982900. Kami siap mendampingi anda.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s