TAHAPAN MANAJENEM RISIKO DALAM OPERASIONAL BISNIS

Manajemen risiko operasional bisnis adalah metodologi bagi business owner yang ingin menerapkan pengawasan dan strategi nyata dalam hal pengelolaan risiko. Setiap bisnis menghadapi keadaan atau perubahan mendasar dalam situasi mereka yang mana dapat dianggap akan menghadirkan berbagai tingkat risiko terhadap suatu bisnis, dari ketidaknyamanan kecil hingga berpotensi membahayakan keberadaannya.

Manajemen risiko juga selalu menjadi alat penting dalam menjalankan bisnis apa pun, terutama ketika pasar mengalami penurunan. Dalam lingkungan ekonomi seperti apa pun, kejutan yang tidak terduga dapat menghancurkan bisnis Anda dalam satu gerakan jika Anda tidak memiliki strategi manajemen risiko yang tepat untuk mencegah, atau setidaknya mengurangi, kerusakan dari risiko tersebut. Semua risiko ini perlu dikelola dan semakin canggih pendekatan manajemen risiko, semakin besar peluang bisnis harus berkembang dan tumbuh. Berikut tahapan manajemen risiko dalam operasional bisnis.

  • Identifikasi Risiko: Seperti yang disebutkan sebelumnya, memahami risiko khusus untuk bisnis Anda adalah kuncinya, tetapi ada juga banyak potensi risiko yang memengaruhi semua jenis bisnis dan Anda perlu mengidentifikasi semuanya. Proses identifikasi perlu melibatkan staf dari semua tingkatan bisnis jika memungkinkan, membawa berbagai latar belakang dan pengalaman untuk membuat hasil yang kohesif. Risiko yang dapat diidentifikasi oleh staf lantai kerja akan sangat berbeda dan tidak kalah pentingnya dengan risiko yang diidentifikasi dari ruang rapat.
  • Penilaian Risiko: Setelah risiko diidentifikasi, mereka perlu dinilai. Ini perlu dilakukan baik dari perspektif kuantitatif maupun kualitatif dan faktor-faktor seperti frekuensi dan tingkat keparahan kejadian perlu dipertimbangkan. Pengkajian perlu memprioritaskan pengelolaan risiko tersebut dalam kaitannya dengan faktor-faktor tersebut.
  • Pengukuran dan Mitigasi: Memitigasi risiko (jika tidak benar-benar menghilangkannya sama sekali) adalah tahap berikutnya, dengan kontrol yang diterapkan yang akan membatasi eksposur perusahaan terhadap risiko dan potensi kerusakan yang disebabkan olehnya.
  • Pemantauan dan Pelaporan: Setiap rencana Manajemen Risiko Operasional harus memiliki sesuatu untuk pemantauan dan pelaporan risiko yang berkelanjutan jika hanya untuk menunjukkan seberapa efektif rencana tersebut. Yang terpenting, ini untuk memastikan bahwa solusi yang diterapkan terus efektif dan melakukan tugasnya dalam mengelola risiko.

Ada proses dan model lain di luar sana, khususnya di dunia perbankan, tetapi sebagian besar mengikuti pendekatan serupa dengan yang tercantum di atas. Selama Anda memilih pendekatan yang sesuai dengan kebutuhan dan situasi spesifik Anda, Anda akan berada di jalan menuju strategi Manajemen Risiko Operasional yang sukses. Jika Anda membutuhkan bantuan dalam manajemen bisnis anda, baik itu manajemen sdm, manajemen keuangan, manajemen operasional, dan manajemen pemasaran. Silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor  https://wa.me/62812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s