Arsip Tag: Konsultan manajemen bisnis Jakarta

MEMAHAMI PRO DAN KONTRA BEKERJA DI BISNIS KELUARGA

Bekerja dalam bisnis keluarga bisa menjadi pengalaman yang menyenangkan dan bermanfaat, baik bagi anggota keluarga maupun “orang luar”. Tapi, ada juga banyak jebakan.

Mungkin Anda adalah “orang luar” dan merasa perlu mengisi kekosongan anggota keluarga yang tidak bekerja keras. Di sebagian besar perusahaan, Anda bisa saja mengeluh kepada atasan Anda. Lagipula, setiap anggota tim harus bekerja sama kerasnya, bukan?

Masalahnya adalah Anda tidak bekerja untuk perusahaan “normal”. Anda bekerja untuk bisnis keluarga, dan kolega Anda memiliki hubungan dekat dengan bos. Itu membuat segalanya sedikit lebih rumit.

Jadi apa yang kamu lakukan? Bagaimana Anda menangani situasi sulit yang melibatkan anggota keluarga di perusahaan yang dikelola keluarga?

Dalam artikel ini, kami meninjau pro dan kontra bekerja dalam bisnis keluarga – baik untuk anggota keluarga maupun orang luar – dan kami membahas beberapa strategi untuk menciptakan dan mengelola hubungan kerja yang sukses dalam lingkungan bisnis keluarga.

Baca : manajemen autopilot untuk family bisnis

Masalah untuk Anggota Keluarga

Jika Anda bekerja di bisnis keluarga Anda, Anda mungkin sudah tahu bahwa itu bisa menjadi lingkungan yang kompleks.

Berikut contohnya: bayangkan ibu Anda memiliki perusahaan tempat Anda bekerja. Anda mengepalai departemen periklanan dan memiliki ide unik dan inovatif untuk kampanye pemasaran berikutnya.

Namun, ketika Anda menyampaikan ide tersebut kepada ibu Anda, dia kurang antusias. Dan alih-alih mengemukakan alasan praktis dan impersonal untuk tidak mengikuti ide Anda, dia mengemukakan kesalahan yang Anda buat bertahun-tahun yang lalu, bahkan sebelum Anda mulai bekerja untuk perusahaan.

Dalam perusahaan keluarga, sering kali tidak ada yang namanya “awal baru”.

Seperti segala sesuatu dalam hidup, bekerja dengan keluarga Anda memiliki pro dan kontra:

Pro Bekerja untuk Keluarga Anda

  • Anda berkolaborasi dengan orang yang Anda percayai dan sayangi. Ini bisa menjadi lingkungan yang sangat mengasuh, dan dapat membuat semua anggota keluarga lebih percaya diri.
  • Lingkungan kerja mungkin lebih santai. Misalnya, mungkin tidak menjadi masalah jika Anda kadang-kadang datang terlambat atau pulang lebih awal, yang mungkin merupakan budaya perusahaan tradisional di mana fleksibilitas tidak disertakan dalam kontrak Anda.
  • Anggota keluarga biasanya mengerti bahwa mereka semua bersama-sama, dan bekerja menuju tujuan bersama. Mereka mungkin jauh lebih rela berkorban finansial untuk perusahaan, jika keadaan menjadi sulit.

Kontra Bekerja untuk Keluarga Anda

  • Anggota keluarga sering dipromosikan meskipun mereka tidak cocok untuk posisi baru. Hal ini dapat menyebabkan masalah bisnis, serta staf non-keluarga yang marah dan kesal, yang mungkin ditolak promosinya.
  • Masalah pribadi mudah dibawa ke lingkungan kerja, dan masalah pekerjaan dapat dibawa kembali ke kehidupan rumah tangga. Hal ini dapat menyebabkan masalah keluarga yang berdampak pada perusahaan dan pekerja lainnya.
  • Karena anggota keluarga seringkali memiliki latar belakang dan pendidikan yang sama, bahaya pemikiran kelompok dan penolakan terhadap perubahan sangat tinggi, terutama jika anggota keluarga yang lebih tua menjalankan perusahaan.
  • Anggota keluarga mungkin merasa sulit untuk mengambil keputusan bisnis yang sulit yang akan berdampak negatif pada anggota keluarga lainnya, atau memberi mereka umpan balik negatif tentang kinerja mereka bila perlu.

Masalah untuk Bukan Anggota Keluarga

Jika Anda bekerja untuk bisnis keluarga, dan Anda adalah “orang luar” – bukan anggota lingkaran keluarga – maka posisi Anda bisa menantang.

Misalnya, Anda telah berada di perusahaan yang dikelola keluarga selama hampir lima tahun. Namun, Anda belum pernah melakukan tinjauan kinerja apa pun. Anda tidak yakin apakah pekerjaan yang Anda lakukan dapat ditingkatkan, atau bahkan jika pemilik memiliki pendapat tentang perubahan yang Anda terapkan di perusahaan. Anda menginginkan lebih banyak tanggung jawab, tetapi sepertinya tidak ada prosedur apa pun untuk ulasan atau promosi.

Haruskah Anda secara proaktif meminta ulasan, atau apakah ini akan dianggap terlalu mengganggu karena Anda “di luar keluarga?”

Sebagai orang luar yang melihat ke dalam, mungkin sulit untuk mengetahui apa yang harus dilakukan. Sama seperti anggota keluarga, ada beberapa pro dan kontra di sini:

Kelebihan Bekerja di Bisnis Keluarga

  • Perusahaan yang dikelola keluarga mungkin memiliki lingkungan yang lebih santai, seperti yang kami katakan di atas, dan ini juga menyenangkan bagi yang bukan anggota keluarga. Beberapa perusahaan mungkin memperlakukan semua stafnya seperti keluarga, yang dapat menciptakan lingkungan kerja pribadi yang luar biasa.
  • Lebih mudah membuat keputusan besar di perusahaan yang dikelola keluarga. Alih-alih harus mengarungi banyak lapisan birokrasi, yang biasa terjadi di organisasi yang lebih besar, bisnis yang dijalankan keluarga seringkali lebih fleksibel. Jika Anda memerlukan persetujuan untuk suatu proyek, kemungkinan besar Anda akan mendapatkan keputusan yang cepat.
  • Ketika sebuah keluarga menjalankan perusahaan, keinginan untuk menjaga hal-hal yang menguntungkan dan stabil untuk generasi mendatang biasanya sangat kuat. Ini adalah kabar baik jika Anda mencari pekerjaan yang aman dan terjamin.

Kontra Bekerja di Bisnis Keluarga

  • Mudah merasa dikucilkan, terutama jika anggota keluarga membicarakan bisnis atau mengadakan rapat di rumah, atau di luar jam kerja.
  • Mendapatkan promosi mungkin sulit, terutama jika pilihannya ada di antara Anda dan seseorang dari keluarga. Sangat sering, kesetiaan keluarga cenderung memengaruhi keputusan.
  • Jika Anda mencoba membuat perubahan yang menurut Anda akan meningkatkan cara kerja perusahaan, Anda mungkin menghadapi penolakan dari anggota keluarga. Mereka mungkin menganggap tindakan Anda berbahaya, dan mereka mungkin melakukan apa saja untuk melestarikan tradisi mereka, dan menjaga semuanya tetap sama.

Strategi Sukses dalam Bisnis Keluarga

Apakah Anda orang luar, atau bagian dari “keluarga penguasa”, Anda dapat menggunakan beberapa strategi untuk berhasil dalam lingkungan ini.

Baca juga : cara efektif integrasi menuju manajemen autopilot

Anggota keluarga

  • Tetapkan batasan– Buat “kontrak praktik terbaik”, dan pastikan setiap anggota keluarga yang bekerja di perusahaan memiliki salinannya. Misalnya, mudah untuk membawa pekerjaan ke rumah, dan membicarakan bisnis di malam hari dan akhir pekan. Hubungan antara kehidupan kerja dan kehidupan rumah Anda dapat menyebabkan stres, dan Anda mungkin merasa seolah-olah tidak pernah libur dari bisnis. Batasan sangat penting – pastikan pekerjaan tetap di tempat kerja, dan pisahkan waktu di rumah. Saat membuat keputusan sulit atau mengeluarkan teguran terhadap anggota keluarga lain, manajer perlu mengingatkan diri mereka sendiri dan kerabat mereka bahwa mereka bertindak demi kebaikan bisnis jangka panjang karena mereka sedang bekerja, dan apa yang mereka minta karena sama sekali tidak mencerminkan apa yang mereka pikirkan tentang orang lain sebagai sepupu, saudara perempuan atau anak perempuan.
  • Tentukan peran– Mendefinisikan dengan jelas peran setiap orang, dan bagaimana mereka sesuai dengan hierarki perusahaan. Misalnya, jika Anda menugaskan proyek kepada bibi Anda, dia mungkin mengesampingkannya karena (a) Anda adalah keponakannya, dan (b) Anda jauh lebih muda darinya. Ini tidak hanya membuat frustrasi, tetapi juga bisa sangat buruk bagi produktivitas dan kesuksesan perusahaan. Mengidentifikasi garis otoritas dapat membantu mencegah jenis konflik ini.
  • Berikan imbalan secara adil– Masalah sering muncul ketika ada pembagian hadiah yang tidak adil antara staf keluarga dan non-keluarga. Misalnya, anggota keluarga dapat menerima bonus yang lebih tinggi daripada pekerja bukan keluarga. Berikan penghargaan kepada semua anggota tim berdasarkan kompetensi dan prestasi, bukan hubungan pribadi.
  • Promosikan secara adil– Pastikan bahwa staf non-keluarga memiliki kesempatan yang sama untuk maju seperti anggota keluarga Anda. Jika anggota tim Anda yang lain percaya bahwa mereka tidak dapat naik di perusahaan Anda, mereka mungkin akan pergi. Anda tidak ingin kehilangan bakat dan pengetahuan itu.

Info lanjutan silahkan klik di SINI : info lanjutan

Bukan Anggota Keluarga

  • Jangan memihak– Jika anggota keluarga berselisih pendapat, Anda mungkin diharapkan untuk mendukung salah satu pihak. Bertujuan untuk tetap netral. Dengarkan masalah mereka, tetapi jangan terlibat, atau mencoba menyelesaikan apa pun di antara mereka – kemungkinan besar terjadi lebih dari yang Anda lihat. Jika keadaan menjadi sangat sulit, Anda dapat mempertimbangkan untuk memesan waktu di luar kantor.
  • Pahami posisi Anda– Jika Anda bermimpi suatu hari menjadi CEO, maka Anda mungkin harus mulai mencari pekerjaan di tempat lain. Kemungkinan non-anggota keluarga memimpin perusahaan mungkin kecil, paling-paling. Periksa tujuan profesional Anda dan lingkungan kerja Anda. Jika keduanya selaras, kemungkinan besar Anda akan merasa lebih bahagia, dan memiliki lebih sedikit konflik dalam karier Anda.

Akhir Kata

Bekerja dalam bisnis keluarga memiliki kelebihan dan kekurangan. Apakah Anda orang luar, atau salah satu anggota keluarga, berhasil dalam perusahaan yang dikelola keluarga bisa jadi menantang.

Jika Anda adalah bagian dari keluarga, hindari konflik emosional di kantor. Perlakukan staf keluarga dan non-keluarga secara setara, dan pastikan penghargaan didasarkan pada kinerja, bukan hubungan keluarga.

Jika Anda orang luar, jangan memihak dalam pertempuran keluarga. Tetap netral, dan ambil cuti jika keadaan benar-benar menjadi buruk. Kenali peran Anda dalam perusahaan – dan jika Anda mencari kemajuan besar, dan keluarga tidak sering mempromosikan anggota non-keluarga, mungkin sudah waktunya untuk mempertimbangkan kembali pilihan Anda.

Semoga bermanfaat bagi pembaca, apabila ingin mendapat informasi lebih lanjut atau informasi mengenai pelatihan seperti :

  • Profesional gromming & Negosiasi
  • Handling objection & technique closing
  • Body language in selling skill
  • Sales territory mnanagement
  • Mengelola piutang penjualan
  • Sales supervisory management
  • Leadership & Managerial skill
  • Distributorship management
  • Trik menembus Target

Silahkan hubungi kami di 081252982900. Atau KLIK DI SINI untuk dapatkan VIDEONYA.