7 KPI PENGADAAN YANG BAIKNYA ANDA PERTIMBANGKAN DALAM MANAJEMEN RANTAI PASOKAN ANDA

Baik Anda berencana untuk membandingkan rantai pasokan Anda atau hanya mencoba meningkatkan cara Anda mengukur kinerjanya, masuk akal untuk mengetahui tentang KPI yang paling umum digunakan untuk setiap komponen rantai pasokan.
Sementara beberapa KPI rantai pasokan akan memberikan gambaran yang luas dan tingkat tinggi untuk pemantauan kinerja ujung ke ujung, yang lain memungkinkan wawasan yang lebih terperinci ke dalam fungsi tertentu. Oleh karena itu, dalam artikel kali ini akan kami sampaikan beberapa KPI Pengadaan yang baiknya Anda gunakan.
Anda tidak perlu menggunakan semua metrik berikut di departemen pengadaan Anda. Namun demikian, masing-masing dari mereka memiliki peran yang berharga untuk dimainkan dalam pengukuran kinerja yang berfokus pada pelanggan dan oleh karena itu layak untuk dimasukkan dalam portofolio KPI Anda. Jadi lihat dan pikirkan mana yang paling relevan untuk bisnis Anda.

Baca Juga artikel : Tips untuk mengoptimalkan operasi inventory management

  1. Daya Saing Harga
    Harga yang Anda bayarkan kepada vendor Anda untuk produk mereka merupakan faktor penting dalam kemampuan perusahaan Anda untuk bersaing di pasarnya.
    Di sini, kita berbicara tentang semua vendor Anda. Dapat dipahami bahwa Anda mungkin memiliki beberapa pemasok strategis yang menjadi mitra Anda secara efektif, dan dalam kasus tersebut, harga hanyalah elemen kecil dari total nilai yang mereka berikan.
    Meskipun tidak ada formula khusus untuk KPI daya saing harga, ini seharusnya hanya merupakan kasus memeriksa harga yang Anda bayar untuk persediaan dalam kategori tertentu dengan yang dipublikasikan di panduan harga pasar dan online.
  2. Tingkat Cacat Pemasok
    Ada beberapa metode yang dapat Anda gunakan untuk mengukur tingkat kerusakan pemasok. Misalnya, Anda dapat menggunakan pengamatan sederhana untuk mengidentifikasi cacat yang terlihat pada barang masuk, atau Anda dapat membuat analisis Anda sedikit lebih dalam dengan menguji persentase barang yang diterima dari pemasok. Banyak yang akan tergantung pada sifat industri Anda dan kategori pasokan yang Anda terima.
    Rumus dasar untuk mengukur tingkat cacat pemasok adalah dengan mengambil jumlah barang cacat dan membaginya dengan jumlah total barang yang diterima atau diuji.
    Selain itu, penting untuk memecah cacat berdasarkan jenisnya, mungkin menggunakan sistem kode untuk membantu Anda menargetkan masalah yang paling produktif untuk tindakan perbaikan.
  3. Tarif Pembelian Darurat
    Pembelian darurat adalah berita buruk bagi biaya, kontinuitas, dan perencanaan bisnis Anda, dan juga meningkatkan risiko rantai pasokan. Namun, Anda hanya dapat meminimalkannya jika Anda mengetahuinya. Oleh karena itu, KPI tingkat pembelian darurat adalah salah satu yang harus Anda perhatikan. Hitung sebagai rasio pembelian darurat dengan total pembelian untuk periode tertentu.
  4. Waktu Siklus Pesanan Pembelian
    Waktu siklus sangat penting dalam rantai pasokan. Semakin cepat sesuatu terjadi, semakin sedikit modal kerja yang terikat, dan semakin baik arus kas Anda.
    Waktu siklus pesanan pembelian adalah KPI yang mengukur waktu yang telah berlalu antara pengajuan permintaan permintaan dan pengiriman pesanan pembelian ke vendor. Jika mau, Anda juga dapat menyertakan waktu yang dibutuhkan vendor untuk merespons dengan informasi harga dan konfirmasi penjadwalan pengiriman.
  5. Waktu Pimpin Pemasok
    Siklus lain yang perlu diukur sebagai bagian dari rangkaian KPI pengadaan adalah waktu tunggu pemasok—waktu yang berlalu antara penerimaan pesanan Anda oleh pemasok dan saat pengiriman di fasilitas barang masuk Anda. Dengan mempersingkat waktu tunggu pemasok, Anda mungkin menemukan peluang untuk mengurangi tingkat persediaan pengaman dan mendapatkan keuntungan manajemen inventaris lainnya untuk organisasi Anda.
  6. Biaya per Pesanan Pembelian dan Biaya per Faktur
    Dalam pengadaan, analisis biaya bukan hanya tentang harga pembelian perusahaan Anda. Hal ini juga berkaitan dengan biaya yang dikeluarkan untuk membuatnya. Misalnya, setiap pesanan pembelian membutuhkan biaya untuk mengumpulkan dan memproses, seperti halnya setiap faktur.
    Sangat penting untuk memahami biaya ini dan komposisinya karena dengan menguranginya, Anda meningkatkan profitabilitas organisasi Anda. Itulah mengapa KPI biaya per PO dan biaya per faktur merupakan pengukuran yang sangat diinginkan dalam metrik gudang manajer pengadaan mana pun.
    Apakah perusahaan Anda masih menggunakan proses manual untuk menaikkan PO dan invoice? Jika demikian, KPI ini mungkin mengungkapkan kasus yang solid untuk meningkatkan ke solusi otomatis—tetapi Anda tidak akan tahu kecuali Anda melacaknya secara aktif.
  7. Ketersediaan Vendor
    Seberapa andal pemasok Anda? Salah satu cara untuk mengatasinya adalah dengan mengukur rekam jejak ketersediaan produk mereka. Kapan pun vendor Anda tidak dapat menyediakan produk untuk memenuhi pesanan Anda merupakan insiden dengan konsekuensi langsung bagi perusahaan Anda.
    Tentu saja, konsekuensinya, dan keseriusannya, akan bergantung pada kekritisan produk, tetapi tantangan ketersediaan tidak pernah diinginkan. Itu seharusnya cukup menjadi insentif untuk mempertimbangkan ketersediaan produk sebagai indikasi berharga dari keandalan pemasok Anda, asalkan tim pengadaan Anda memesan sesuai dengan kerangka kerja yang disepakati dengan vendor.
    Untuk melacak ketersediaan vendor sebagai KPI, Anda perlu mengukur persentase baris pesanan (selama periode yang ditentukan) yang tidak dapat dipenuhi oleh vendor. Semakin tinggi rasio, semakin rendah keandalan vendor.

Rangkaian KPI pengadaan yang dipilih dengan baik akan memberi organisasi atau perusahaan Anda visibilitas yang diperlukan untuk menghemat uang, meningkatkan layanan dari vendor, dan melakukan kontrol yang lebih besar atas kualitas pasokan masuk Anda.
Meskipun tidak ada portofolio indikator standar yang jelas yang sesuai dengan setiap perusahaan, Anda harus menemukan bahwa beberapa, atau semua, dari yang dirangkum dalam artikel ini, akan selaras secara harmonis dengan strategi dan tujuan pengadaan organisasi Anda.
Jika Anda memerlukan sedikit bantuan untuk memilih dan menerapkan KPI yang sesuai dalam fungsi pengadaan Anda, kami akan siap membantu Anda. Silahkan hubungi kami memalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s