Arsip Tag: marketplace produk digital

DAFTAR KESALAHAN FATAL YANG HARUS DIHINDARI SAAT MELUNCURKAN TOKO PRODUK DIGITAL

Memulai toko produk digital Anda seharusnya menjadi waktu yang menyenangkan – Anda tentu tidak ingin ada hambatan atau kemunduran yang menghujani parade Anda!

Meluncurkan toko Anda tidak sesederhana hanya dengan mengunggah beberapa produk dan membuat situs Anda online; ada beberapa persiapan penting yang harus dilakukan jika Anda ingin memulai dengan kuat dan mendapatkan daya tarik yang cukup untuk menempatkan toko Anda di peta.

Dengan tren eCommerce, teknologi, dan permintaan konsumen yang selalu berubah, menjalankan toko produk digital membutuhkan banyak eksperimen. Mengabaikan komponen penting, tetapi terkadang kurang jelas dari merek Anda benar-benar dapat menciptakan lebih banyak pekerjaan untuk Anda pada akhirnya, atau lebih buruk lagi – meninggalkan Anda dalam debu!

Untuk membantu Anda, berikut ini kami sampaikan beberapa kesalahan paling umum yang harus dihindari agar Anda dapat mempersiapkan diri untuk sukses!

Baca juga : 6 faktor penting yang mempengaruhi penjualan online anda

1. Tidak meneliti niche Anda

Dari penetapan harga dan pemasaran, hingga jenis produk yang Anda buat, banyak keputusan Anda sebagai pemilik toko produk digital akan bergantung pada niche Anda. Apa yang dibutuhkan niche Anda? Apakah itu terlalu jenuh? Siapa pemain utama di tempat kejadian? Apa tren terbaru? Apa yang menjual?

Meluncurkan tanpa mengetahui jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini bisa seperti menebak-nebak – dengan uang, waktu, dan tenaga Anda yang dipertaruhkan! Anda perlu tahu apa yang sedang Anda kerjakan, jika tidak, bagaimana Anda bisa membuat keputusan yang benar-benar tepat?

Mengenal niche Anda dengan baik sebelum persiapan peluncuran dapat membantu Anda mengarahkan fokus (dan uang) Anda ke arah yang benar. Pertimbangkan untuk melakukan riset SEO, kata kunci, dan tren (menggunakan alat seperti Google Keyword Planner dan Google Trends), memantau pesaing Anda dan akun media sosial mereka untuk mendapatkan ide dan melihat apa yang mendapatkan keterlibatan, dan membuat penilaian menyeluruh terhadap pasar yang ingin Anda masuki .

Mengabaikan riset niche Anda dapat berdampak negatif pada bisnis Anda dalam berbagai cara, mulai dari melemahkan upaya pemasaran Anda dan memungkinkan produk yang berlebihan, hingga miskomunikasi dan merek yang gagal total.

Dalam hal produk digital, pasar dapat sangat membantu untuk penelitian karena biasanya cukup transparan dalam hal statistik penjualan, harga, dan ulasan pelanggan!

Groedu inspirasi bisnis – Youtube

2. Tidak memahami audiens target Anda

Seiring dengan niche Anda, Anda harus tahu banyak tentang audiens target Anda sebelum Anda mengharapkan mereka untuk mulai membeli produk Anda! Jika Anda ingin menginspirasi penjualan, Anda harus berpikir seperti mereka; apa yang mereka sukai? Kebutuhan apa yang mereka miliki? Untuk apa mereka menghabiskan uang mereka? Bahasa dan pesan apa yang mereka tanggapi?

Tanpa mengetahui siapa yang Anda tuju, bagaimana Anda bisa melanjutkan dengan cara yang berarti? Dalam hal demografi, Anda mungkin menemukan bahwa generasi yang lebih muda merespons bahasa kasual dengan lebih baik, atau mahasiswa merespons harga yang lebih rendah, sementara orang-orang di lokasi fisik yang berbeda menunjukkan variasi minat dan prioritas, misalnya.

Memahami audiens target Anda memberi Anda dasar pengetahuan yang Anda butuhkan untuk secara efektif menyesuaikan produk Anda, pesan pemasaran, suara merek, salinan web, dan banyak lagi kepada orang yang tepat – dan dapatkan mereka di depan pintu.

3. Tidak menguji minimum viable product (MVP)

Salah satu bagian terpenting dari setiap usaha bisnis adalah memverifikasi bahwa Anda memiliki produk minimum yang layak, atau MVP. Jika Anda belum mengetahui artinya, konsepnya adalah Anda ingin produk Anda memiliki fitur dasar yang sesuai dengan kebutuhan pasar dan memuaskan pengguna awal. Dengan kata lain, Anda perlu memiliki produk yang berfungsi. Tidak memverifikasi bahwa Anda memiliki MVP yang dapat diterima dapat membuat Anda menggelepar di pasar, membuang-buang sumber daya, dan kehilangan tenaga. Tidak menyenangkan!

Ketika Anda telah membuat MVP, sejak saat itu Anda dapat mulai menyempurnakannya berdasarkan umpan balik dari pengguna awal Anda. Pengujian semacam ini membantu Anda menentukan apakah produk Anda mampu memenuhi kebutuhan pasar atau tidak – dan berdiri sendiri.

Baca juga : sistem perpajakan bisnis online

Pengujian produk memberi tahu Anda tentang apa yang berhasil dan apa yang tidak; apa yang harus Anda gandakan, dan apa yang mungkin ingin Anda ubah. Umpan balik ini adalah beberapa informasi paling berharga yang bisa Anda dapatkan ketika datang untuk menciptakan jalan Anda menuju kesuksesan – dan kegagalan untuk mengatasinya adalah salah satu kesalahan utama yang dapat dilakukan oleh pembuat produk digital!

4. Tidak membangun milis sebelum diluncurkan

Bagian yang sering diabaikan, tetapi penting untuk memulai toko produk digital adalah membangun milis sebelum diluncurkan. Untuk beberapa pemilik toko produk digital, ini mungkin tampak seperti tugas yang asing – dan mungkin tergoda untuk membiarkannya meluncur. Namun, hasilnya sering kali kehilangan daya tarik penjualan awal dan kesadaran merek yang dapat memperlambat atau menghentikan pertumbuhan di jalurnya.

Salah satu cara mudah untuk membuat milis sebelum peluncuran adalah dengan menawarkan hal-hal seperti hadiah, akses awal ke produk, konten eksklusif, atau semacam unduhan gratis – bahkan, Anda bahkan tidak perlu situs web untuk mulai mengumpulkan email! Halaman arahan sederhana dengan formulir keikutsertaan email bisa cukup untuk mulai mengembangkan daftar Anda.

Anda bahkan mungkin memutuskan untuk menyiapkan kampanye pra-peluncuran Anda untuk kesuksesan viral dengan memperkenalkan insentif berbagi, seperti bonus untuk merujuk orang lain yang berlangganan. Layanan pemasaran email seperti Mailchimp akan sangat membantu Anda.

5. Tidak memiliki rencana pemasaran

Saat meluncurkan toko produk digital Anda, hal terakhir yang Anda inginkan adalah menemukan diri Anda berjuang untuk menebus kurangnya kesiapan pemasaran. Meluncurkan tanpa menyusun rencana pemasaran terlebih dahulu hanya akan membuat keseluruhan pengalaman Anda lebih kacau, kurang efisien, dan kurang efektif.

Ingat, ketika Anda meluncurkan situs web produk digital, Anda juga meluncurkan produk individual – dan Anda ingin yakin tentang bagaimana Anda akan memasarkannya. Mendapatkan testimonial awal dan ulasan produk dari blogger, influencer, dan YouTuber terkemuka dapat menaruh banyak perhatian pada produk Anda, tetapi perlu waktu untuk meneliti dan mengembangkan hubungan ini.

Dalam hal pemasaran, terkadang rekayasa balik dapat memberi Anda pandangan yang benar-benar baru dan membuatnya lebih mudah untuk membuat rencana yang pasti. Putuskan apa tujuan Anda dan uraikan menjadi langkah-langkah yang dapat ditindaklanjuti, sehingga Anda memiliki rencana yang dapat Anda rujuk sebelum, selama, dan setelah peluncuran, daripada hanya menebak dan menghabiskan energi mental Anda dengan keputusan ekstra yang dapat dibuat sebelumnya. waktu.

6. Tidak memiliki kehadiran media sosial

Kami telah menetapkan bahwa produk digital khususnya membutuhkan kepercayaan pelanggan, tetapi ketika Anda baru saja meluncurkan toko Anda, ini bahkan lebih penting. Memiliki kehadiran media sosial yang kuat (atau setidaknya semacam kehadiran media sosial) dapat membantu menunjukkan kepada calon pelanggan bahwa Anda ada.

Kehadiran media sosial juga bertindak sebagai bukti sosial, yang memainkan bagian penting dari penjualan produk digital. Tanpa itu, bagaimana pelanggan tahu apakah produk Anda asli, atau berkualitas? Sebenarnya, kebanyakan orang tidak ingin bertindak sebagai subjek tes dengan uang hasil jerih payah mereka!

Memastikan Anda memiliki akun aktif di platform sosial utama seperti Facebook, Twitter, dan Instagram adalah langkah awal – lagipula, Facebook adalah buku telepon modern! Meluangkan waktu untuk memposting konten yang bermanfaat atau menarik dan berinteraksi dengan audiens target Anda sebelum Anda meluncurkan dapat membantu membangun otoritas Anda, serta basis pengikut yang telah memenuhi syarat untuk produk dan pesan pemasaran Anda.

7. Memiliki branding yang tidak konsisten

Terakhir, branding yang tidak lengkap atau tidak konsisten dapat membuat toko produk digital Anda terlihat tidak profesional, membingungkan pelanggan, dan membuat mereka tidak mau membeli. Saat bersiap untuk meluncurkan toko Anda, berhati-hatilah untuk membuat grafik yang kohesif, salinan, dan elemen pencitraan merek lainnya untuk situs web Anda, serta semua akun media sosial Anda.

Baik itu gambar yang dirancang untuk platform tertentu (dan rasio aspek yang ditentukan), atau garis tag tanda tangan, logo, dan bahasa khusus merek, konsistensi adalah kuncinya. Pelanggan harus dapat membuka salah satu profil Anda (atau situs web) dan melihat citra yang mereka kenali; merek yang tidak konsisten dapat membuat pelanggan ragu karena mereka tidak yakin bahwa mereka berada di tempat yang tepat, atau mereka tidak menganggap merek Anda sah.

Ingat, branding sama dengan pesan, getaran, dan nilai yang Anda coba komunikasikan! Jika Anda meluncurkan toko Anda tanpa mempertimbangkan hal ini, Anda bisa kehilangan koneksi yang dibuat oleh merek yang kuat dengan pelanggan – koneksi yang tidak hanya setara dengan kepercayaan dan kepercayaan pelanggan; itu juga memengaruhi pendapatan, pertumbuhan, dan kehadiran merek Anda.

Komunikasi visual lebih dari sekedar mengatakan apa yang Anda tawarkan. Anda ingin langsung dikenali oleh pelanggan Anda, menciptakan pengalaman positif bagi mereka dan menarik mereka ke dalam proposisi nilai Anda. Jika mereka melihat pesan yang bertentangan, mereka mungkin hanya mempertanyakan apakah Anda serius atau tidak, dan mungkin tidak percaya bahwa Anda akan menepati janji Anda.

Akhir Kata

Lihat, semua orang membuat kesalahan! Namun, dengan beberapa upaya untuk mencegah yang paling umum, Anda dapat memaksimalkan peluang sukses Anda. Semoga kami telah memberi Anda beberapa ide tentang apa yang harus diwaspadai sehingga Anda dapat sesiap mungkin untuk hari peluncuran.

Semoga artikel di atas membantu Anda. Apabila Anda ingin informasi lebih lanjut dan membutuhkan pendampingan dalam membagun Tim penjualan Offline dan Online (Omni channel) serta membutuhkan support konten digital yang kreatif untuk website dan sosmed Anda, silahkan kontak kami di SINI.