TIPS MEREKRUT MANAJER PERUSAHAAN

Ketika tantangan terus muncul dalam suatu organisasi yang mencari karyawan berpotensi tinggi, dan loyal pada perusahaan, kini peran seorang manajer dianggap lebih berharga daripada sebelumnya. Seorang manajer bertanggung jawab untuk memastikan bahwa seorang karyawan direkrut untuk mengisi suatu posisi. Mempekerjakan seorang manajer berfungsi untuk memastikan bahwa proses perekrutan lebih efisien, produktif, ramping, dan efektif. Upaya terkoordinasi mereka memastikan bahwa kandidat dengan kualifikasi dan karakteristik terbaik dipilih dan dipekerjakan. Oleh karena itu, merekrut seorang manajer yang tepat harus Anda lakukan untuk kesuksesan perusahaan Anda. Dalam artikel kali ini, kami akan membahas tips dan trik bagaimana merekrut seorang manajer.

Dengar/tonton Poscast : Rekrut Tim Marketing secara efektif

#1 Tentukan Peran Dan Ekspektasi Kinerja
Deskripsi yang jelas dan ringkas akan menggambarkan dengan tepat apa yang dibutuhkan posisi terbuka, termasuk perincian seperti:
• Pengetahuan, keterampilan, dan kemampuan yang dibutuhkan (KSA).
• Pengalaman kerja sebelumnya.
• Kualifikasi pendidikan formal.
• Detail pekerjaan lainnya seperti jam, tanggung jawab, dll.
• Detail aplikasi.
Dengan memperjelas rincian ini dalam posting pekerjaan, kandidat yang disaring dan diwawancarai akan tahu apa yang diperlukan. Gagasannya adalah bahwa semakin baik posting pekerjaan itu, semakin besar kemungkinan Anda akan mewawancarai orang yang berkualifikasi, dan yang tidak cocok hanya akan memilih untuk tidak melamar. Waktu yang ideal untuk meninjau deskripsi pekerjaan dan membuat pembaruan apa pun adalah selama pertemuan strategi perekrutan dengan perekrut.
Pertimbangkan bahwa waktu yang dihabiskan untuk mempersiapkan selama rapat strategi perekrutan adalah investasi dalam wawancara yang lebih baik. Alih-alih menghabiskan waktu wawancara yang berharga untuk berbicara tentang perincian yang bisa dibagikan dalam posting pekerjaan, mempekerjakan manajer dapat menghabiskan waktu belajar lebih banyak tentang kandidat dan menetapkan harapan.

#2 Habiskan Waktu Wawancara dan Memilih Calon yang Tepat
Setiap hari jika terdapat lowongan kerja yang tidak diisi merupakan suatu kesulitan dalam operasi. Kesulitan yang lebih besar adalah tidak mempekerjakan orang yang tepat. Jika memang begitu, berarti terlalu banyak manajer perekrutan yang terburu-buru dalam proses seleksi untuk sekadar “mengisi daftar permintaan” dan akhirnya menyesalinya.
Perencanaan wawancara sangat penting, karena memberi Anda kesempatan untuk membangun pengalaman yang akan membuat kandidat bersemangat tentang organisasi. Luangkan waktu untuk memikirkan pertanyaan wawancara berbasis perilaku yang tepat. Dengan berinvestasi dalam pengalaman wawancara, mempekerjakan manajer dapat mengidentifikasi bidang-bidang yang mereka inginkan untuk memfokuskan percakapan mereka dan kesenjangan keterampilan untuk ditindaklanjuti.

#3 Biarkan Calon Menghabiskan Waktu dengan Tim Sebelum Merekrut
Sebuah studi dari perusahaan rekrutmen Inggris Robert Half menunjukkan bahwa 87% pemimpin menemukan bahwa karyawan mereka yang paling sukses adalah karena memiliki kecocokan budaya yang hebat. Karyawan baru harus dapat bekerja dengan sukses di organisasi. Mereka perlu bergaul dengan rekan kerja mereka. Mempekerjakan manajer harus meluangkan waktu selama wawancara untuk belajar tentang soft skill kandidat, seperti komunikasi, pemecahan masalah, dan pemikiran kritis. Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan menciptakan proses wawancara yang memungkinkan para kandidat untuk bertemu dengan tim.
Anda perlu mencoba untuk mengikuti perekrutan kolaboratif, karena menurut kami akan memiliki dua keuntungan berikut. Pertama, ini memungkinkan tim untuk ikut serta dalam pemilihan kandidat. Dan jika mereka membeli, maka mereka akan membantu perekrutan baru menjadi sukses. Alasan kedua adalah bahwa ia memulai proses membangun hubungan. Pada hari pertama, masuk akal bagi karyawan baru untuk mengenal lebih banyak orang daripada perekrut dan manajer perekrutan. Perekrutan kolaboratif menambah beberapa wajah dalam proses tersebut. Jadi, ketika seorang karyawan baru memiliki pertanyaan bahwa mereka mungkin sedikit enggan untuk bertanya kepada HR atau bos mereka, mereka dapat menjangkau beberapa orang yang mereka temui selama wawancara.
Jika Anda menggunakan pendekatan ini, penting untuk memberi tahu tim bahwa mereka bertemu seorang kandidat dan memberi mereka panduan tentang hal-hal yang mereka dapat tanyakan secara hukum. Mempekerjakan manajer dapat memutuskan apakah mereka ingin membuat pengaturan yang lebih formal dan menjadi bagian dari percakapan atau menjadikannya lebih santai dan meninggalkan kandidat sendirian dengan tim.

Demikian beberapa cara yang bisa anda gunakan untuk melekukan rekrutmen posisi manajer. Jika anda membutuhkan informasi lebih lengkap terkait rekrutmen manajer perusahaan anda, atau anda membutuhkan jasa untuk melakukan perekrutan posisi manajer perusahaan. Silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung hubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900 atau telphon ke 081-8521172. Kami siap membantu anda.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s