5 TINDAKAN UTAMA DALAM BISNIS UNTUK MENGURANGI DAMPAK COVID-19

Wabah COVID-19 datang dengan ruang lingkup yang ekstrim dibarengi dengan ketidakpastian. Ini adalah situasi yang jauh membingungkan bagi sebagian besar pemimpin. SARS menginfeksi lebih dari 8.000 orang dan bertahan selama sembilan bulan. Dalam waktu yang jauh lebih sedikit daripada itu, COVID-19 telah menginfeksi lebih dari sepuluh kali lebih banyak orang, dan menyebar dengan cepat.
Memperkirakan dampak virus pada ekonomi global merupakan suatu hal sulit. Para pemimpin bisnis melihat dan berusaha mengelola krisis sebagai bagian yang tak terhindarkan dari peran mereka. Menurut Survei Krisis Global terbaru PwC, hampir tujuh dari 10 pemimpin (69 persen) telah mengalami setidaknya satu krisis perusahaan dalam lima tahun terakhir di perusahaan mereka, dan rata-rata jumlah krisis yang dialami di perusahaan-perusahaan ini lebih besar dari tiga. COVID-19 akan menguji banyak pemimpin bisnis hingga batasnya. Kunci untuk mengelola krisis apa pun itu adalah persiapan. Berikut adalah lima tindakan yang dapat Anda lakukan sebagai pemimpin bisnis untuk menanggulangi dampak COVID-19.

Tinjau Lokasi Dan Perjalanan Tenaga Kerja
Prioritas pertama adalah menetapkan dengan tepat di mana staf berada dan berapa banyak pekerja di wilayah yang terpengaruh atau rentan. Apakah perlu dipulangkan? Atau apakah mereka meminta untuk bekerja dari rumah? Rencana perjalanan yang akan datang perlu ditinjau, dijadwal ulang, atau dibatalkan. Kebijakan yang jelas harus ada untuk mengatasi ketidakhadiran karena sakit atau merawat kerabat, prosedur pelaporan penyakit, dan pembatasan perjalanan. Anda juga harus merencanakan kebijakan jika terjadi penutupan sekolah, seperti apa kebijakan bagi orang tua yang bekerja? Dan jika pekerja dipaksa untuk tinggal di negara asing lebih lama dari yang diharapkan dan kemudian dikenakan pajak, kebijakan apa yang Anda miliki untuk mengatasi hal ini? Terakhir, bersiaplah untuk terus memperbarui kebijakan ini sesuai dengan perubahan keadaan.

Tinjau Kembali Rencana Krisis Dan Kesinambungan Anda
Setiap bisnis yang dijalankan dengan baik memiliki rencana krisis atau kesinambungan, dan banyak dari mereka akan memiliki rencana pandemi yang spesifik. Rencana generik perlu diadaptasi dan dirancang untuk mengatasi tantangan epidemi tertentu. Jika sejumlah besar karyawan Anda harus bekerja jarak jauh untuk sementara waktu, misalnya, apakah ada bandwidth teknologi yang cukup untuk mengatasinya? Apakah operasi Anda akan terkena dampak jika outsourcing? Bagaimana prosedur untuk memperbarui saran dan kebijakan perjalanan? Bagaimana komunikasi dengan karyawan dikelola? Selama krisis apa pun, kekhawatiran terbesar bagi CEO adalah mengumpulkan informasi yang akurat dengan cepat. Bagaimana aliran data selama krisis ini?

Mengevaluasi Rantai Pasokan
Pemahaman yang jelas tentang rantai pasokan Anda akan membantu mengungkap adanya potensi kerentanan. Ini berarti memulai dengan produk yang paling kritis dan melihat jauh melampaui pemasok tingkat pertama dan kedua, sampai ke bahan baku, jika memungkinkan. Misalnya, jika produk Anda mengandung komponen dari negara yang terisolasi, apakah ada pasokan sekunder? Dan jika ada, apakah negara pasokan sekunder itu memiliki persentase rendah terinfeksi?

Identifikasi Titik Yang Berpotensi Gagal
Siapa tim dan individu, di mana proses atau layanan kritis bergantung? Apakah ada pekerja dengan keterampilan tepat yang dapat melangkah ke peran penting jika diperlukan? Pusat-pusat panggilan dan pusat-pusat layanan bersama ysng berpotensi rentan jika virus terus menyebar. Dapatkah langkah-langkah diambil untuk mengurangi tingkat interaksi manusia, seperti shift yang terhuyung-huyung atau kerja jarak jauh?

Dapatkan Komunikasi Yang Akurat
Meskipun anda telah bekerja keras untuk menjaga agar tenaga kerja mereka mendapatkan informasi, namun yang terjadi disinformasi dan kebingungan telah menyebar bersama dengan virus. Karyawan Anda dan pemangku kepentingan yang lain akan mencari jaminan dari Anda bahwa mereka dilindungi. Kepemimpinan harus dilihat sebagai sumber kebenaran – dan menurut Edelman Trust Barometer (pdf) 2020, bisnis lebih dipercaya daripada pemerintah dan media. Konsistensi dan keakuratan perpesanan adalah kuncinya, begitu juga kepastian dari puncak organisasi, tenaga kerja Anda perlu tahu bahwa kesejahteraan mereka adalah yang terpenting.

Demikian informasi tindakan apa saja yang bisa anda jadikan sebagai persiapan terhadap adanya penularan wabah COVID-19. Sebagai pimpinan perusahaan, sudah semestinya ada memiliki 9-10 perencanaan ke depan dibanding para bawahan anda. Ini lah yang membuat para staf anda menjadi betah dan merasa terlindungi dengan anda sebagai pemimpin mereka. Semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s