6 LANGKAH MELAKUKAN STUDI KELAYAKAN BISNIS

Semua bisnis harus secara kritis memeriksa tindakan yang mereka ambil, apakah bisnis baru saja mulai atau telah beroperasi untuk sementara waktu. Menetapkan kelayakan ide atau tindakan pada akhirnya dapat menentukan apakah suatu bisnis berhasil atau tidak. Alat terbaik untuk menentukan ini adalah dengan melakukan studi kelayakan. Studi kelayakan adalah studi yang dilakukan oleh suatu organisasi untuk mengevaluasi apakah suatu tindakan tertentu masuk akal dari sudut pandang ekonomi atau operasional. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menguji kelayakan tindakan tertentu dan untuk menentukan dan mendefinisikan masalah yang akan menentang tindakan ini. Pada kesempatan kali ini, kami tim GroEdu International Consultant (Lembaga Konsultan Manajemen Usaha yang sudah dipercaya diberbagai kota besar diantaranya Surabaya, Jakarta, Bandung, Semarang, Yogjakarta, Denpasar, Palembang, Banjarmasin, Palangkaraya, Balikpapan, Makassar, Medan dan kota besar lainnya) akan menuliskan langkah-langkah bagaimana membuat studi kelayakan bisnis.

Langkah 1. Lakukan Analisis Pendahuluan.
Studi kelayakan dapat menjadi proses yang memakan waktu dan tidak datang tanpa biaya. Karena itu, baik untuk memulai dengan melakukan analisis awal. Ini pada dasarnya adalah pra-penyaringan dari tindakan yang diusulkan dan memeriksa apakah penilaian kelayakan yang tepat sepadan dengan waktu dan uang. Analisis awal juga harus dilakukan dengan baik. Terdapat beberapa tahapan dalam analisis awal.
1. Jabarkan ide atau tindakan yang direncanakan. Ini untuk mengetahui apa yang ingin anda capai dan mengapa.
2. Periksa ruang pasar dan kelayakan komersial dari tindakan tersebut. Ketahui secara keseluruhan jenis pelanggan apa yang berpotensi bagi anda.
3. Periksa karakteristik unik dari ide tersebut dan apakah itu kekuatan atau kelemahan. Gagasan atau tindakan mungkin memiliki karakteristik unik tertentu.
4. Tentukan apakah ada risiko yang tidak dapat diatasi untuk tindakan tersebut. Sangat penting untuk menjabarkan risiko yang mungkin dapat mengurangi kelayakan tindakan atau ide mendekati nol.
Jika analisis awal, anda tidak menemukan hambatan yang tidak dapat diatasi dan kemungkinan komersial ada di sana, anda dapat melanjutkan dengan studi kelayakan yang tepat.

Langkah 2. Menguraikan Ruang Lingkup Proyek.
Dalam tahap ini, anda harus menguraikan ruang lingkup proyek dengan mendefinisikan bidang studi untuk studi kelayakan. Ruang lingkup harus terperinci dan menguraikan tujuan dari studi kelayakan dengan jelas. Sangat penting untuk mempelajari bagian-bagian berbeda dari bisnis anda yang mungkin dipengaruhi oleh tindakan atau ide yang diusulkan, bahkan ketika anda tidak mengusulkan sesuatu yang berdampak langsung pada seluruh bisnis. Kunci untuk menguraikan ruang lingkup adalah tentang memahami peserta yang berbeda dan pengguna akhir dari ide atau tindakan yang diusulkan.
Anda juga perlu menganalisis situasi saat ini sebelum penerapan ide atau tindakan. Anda dapat melakukannya dengan menggambarkan kelemahan dan kekuatan bisnis. Setelah selesai, Anda dapat mempelajari penghematan dan manfaat operasional yang ingin Anda capai dengan proposal baru.

Langkah 3. Membandingkan Proposal Anda Dengan Produk / Layanan Yang Ada.
Anda juga perlu meneliti lanskap kompetitif saat ini untuk memahami apakah ide atau tindakan yang diajukan itu layak. Apakah anda menerapkan perangkat lunak atau peralatan baru atau meluncurkan produk baru anda sendiri. Anda perlu membandingkan produk atau layanan yang diusulkan dengan barang serupa lainnya di pasar. Ini mungkin berarti anda perlu membandingkan kelayakan perangkat lunak yang anda pilih dengan produk lain di pasar. Apa manfaat dari pilihan yang anda usulkan dan apa kelemahannya? Apakah risiko yang terkait dengan perangkat lunak pilihan Anda lebih kecil atau lebih besar daripada produk kompetitif?

Langkah 4. Memeriksa Kondisi Pasar.
Anda juga perlu memeriksa kondisi pasar. Ada beberapa poin spesifik ketika datang ke pasar menganalisis dalam hal kelayakan, antara lain :
1. Menentukan target pasar.
2. Mempelajari kebiasaan membeli target pasar.
3. Memahami prospek penjualan dan pangsa pasar proposal.
4. Menguraikan kesadaran produk yang diperlukan untuk penggunaan produk atau layanan anda.
Tujuan utama dari bagian studi kelayakan ini adalah untuk memahami proyeksi pendapatan untuk mengimplementasikan ide atau tindakan yang diusulkan. Anda ingin memiliki pemahaman yang realistis tentang jenis angka penjualan yang dapat anda harapkan dan ruang lingkup kegiatan promosi yang harus anda lakukan.

Langkah 5. Memahami Biaya Keuangan.
Salah satu langkah paling penting untuk menyimpulkan studi kelayakan melibatkan menghitung biaya keuangan yang terkait dengan proposal. Apa pun jenis ide atau tindakan yang dipertimbangkan organisasi anda, biaya keuangannya dapat menjadi titik utama dalam menentukan kelayakannya. Aturan pertama dari setiap bisnis yang sukses adalah kebutuhan untuk memiliki penghasilan atau bangkrut. Karena itu, tindakan apa pun yang diambil organisasi anda harus memeriksa dampaknya terhadap pendapatan dan laba bisnis.

Langkah 6. Meninjau Dan Menganalisis Data.
Langkah terakhir yang perlu anda lakukan adalah meninjau studi kelayakan anda dengan hati-hati dan memeriksa temuan dengan waktu. Aturan praktis yang baik adalah dengan hanya mengambil langkah mundur dan merenungkan penelitian sebelum melompat ke kesimpulan.
Pertimbangkan berbagai hal berikut:
• Apakah ada risiko yang tidak ada ketahui sebelumnya?
• Apakah kondisi pasar berubah?
• Sudahkah kompetisi berubah?
• Apakah situasi bisnis anda masih sama, dalam hal operasi dan situasi ekonomi?
Jika kondisinya telah berubah, anda dapat meninjau bagian-bagian dari studi kelayakan ini. Setelah meninjau hasil, anda dapat melanjutkan dengan keputusan akhir. Studi kelayakan harus memberi anda jawaban untuk bergerak maju dengan ide atau tindakan yang diusulkan, atau membuang ide dan mencari sesuatu yang berbeda.
Penting untuk diingat bahwa studi kelayakan tidak sama dengan rencana bisnis. Rencana bisnis menyediakan fungsi perencanaan dan menetapkan tindakan yang diperlukan untuk mewujudkan ide bisnis, sedangkan studi kelayakan memberikan investigasi ke fungsi tertentu dan apakah itu layak. Meskipun penting untuk melakukan kedua rencana sebelum mendirikan perusahaan, rencana bisnis hanya boleh dilakukan setelah bisnis dianggap layak oleh studi kelayakan.

Demikian artikel ini, terimakasih, dan semoga bermanfaat. Jika anda membutuhkan informasi lebih lengkap tentang artikel di atas, Pendampingan startup business, atau konsultasi tentang segala keluhan bisnis anda. Silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau langsung hubungi whatsapp kami 0812-5298-2900 dan 0813-3309-9915. Kami siap mendampingi anda.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s